Angkot di Purwokerto semakin “merana”

angkotpwkt Angkot di Purwokerto – pic by google

All Hands,

Angkutan Kota atau angkot merupakan salah selalu moda transportasi publik yang ada disetiap kota di Indonesia, Keberadaanya sudah sangat lama namun sampai sekarang belum ada kemajuan yang berarti untuk membenahi moda transportasi ini. Sampai saat ini  angkot/Mikrolet masih tetap melayani kebutuhan transportasi publik warga kota, namun kian hari angkot semakin ‘tersisihkan’ dari daftar transportasi pilihan alias turun peringkat. Semenjak menjamurnya kendaraan bermotor, yang diawali dengan kemudahan kredit dan pertumbuhan ekonomi yang baik memang banyak publik lebih memilih kendaraan pribadi sebagai sarana transportasinya, dengan berbagai alasan salah satunya efisiensi dan fleksibilitas.

Sebelum era merebaknya kendaraan bermotor, ane masih sempat merasakan masa kelarisan Angkot yang penuh suka duka. Suka nya ada banyak ‘teman’ perjalanan, dapat ‘pemandangan’ gratis dan duka nya menunggu angkot datang, desak desakan, dan terakhir klo lagi apes suka diturunin ditengah jalan kalau sang supir ada ‘acara’ :-(.

mdc-angkot2 Mikrolet

Jadi Ingat ketika pertama kali ane naik Angkot, saat itu awal-awal masuk ke SMP, ane masih belum berani naik Angkot sendirian, akhirnya dengan setengah dipaksa Nyokap ane beranikan diri naek angkot, wah ternyata enak juga.. dan kemudian pada tahun 2007 ketika memasuki bangku Kuliah, ane pun berhenti naik angkot dengan alasan utama yakni Waktu. Sudah Sekitar 7 tahunan ane menjadi penikmat Angkot dan sekarang hanya bisa memandang para penumpang angkot di balik kaca helm. Terkadang ingin juga untuk kembali naik angkot, tapi klo cuma ngerasain naek angkot buat nostalgia tanpa tujuan keknya janggal :-D.

Sekarang, Angkot-angkot di kota ane sudah sepi peminat, sering ane menemui angkot-angkot dalam keadaan kosong hilir mudik mencari penumpang. Dahulu angkot dilengkapi dengan kernet ,tapi semenjak makin sepi penumpang, kernet hanyalah cerita masa lalu, sebuah kenangan. Angkot hanya ramai ketika jam masuk dan bubar sekolah, yap anak-anak sekolah lah yang sekarang menjadi target penumpang utama para supir angkot, diluar jam itu dijamin Angkot akan sulit terlihat penuh dengan penumpang. Melihat hal ini, hati ane bertanya, bagaimana keadaan sang supir, ane jamin uang ongkos dari para penumpang tak cukup untuk menutupi semua kebutuhannya ,cuma untuk kejar setoran mungkin, tak jarang ad penumpang yang membayar dibawah ongkos seharusnya, Rp3500 cuma dibayar Rp1000.. sungguh tega tuh penumpang.

Well, semoga Angkot akan terus eksis mendampingi gemerlapnya kendaraan bermotor di jalanan, hal yang paling berkesan ketika ane ngangkot adalah saat ujan2 berangkat latian Merpati Putih di SMA, Sandal ane ketinggalan pas angkot dah jalan, trus buru minta sang supir untuk berhenti agar ane bisa mungut tuh sandal, sungguh, malu banget saat itu.. plus basah kuyup pula.. lalu bagaimana dengan kisah angkot di kota anda ?…

Iklan

32 respons untuk ‘Angkot di Purwokerto semakin “merana”

  1. sampai sekarang, saya masih pencinta angkot … jadi saya masih setia nih berbagi dengan supir angkot hehehe. Iya, kalau dulu pasti ada kernetnya, kalau sekarang sudah langka 😀

    Balas
  2. jare mbahku kuwi wolak waliking jaman(pada masanya semuanya akan berbalik yang sukses jadi gagal yang kaya jadi miskin)
    masa2 ku sekolah dulu asyik banget sering dapet kenalan.hehehehe
    tapi yg bikin gondok kalo dicuekin ama angkot/angkudes karena anak sekolah yang cuma bayar separo penumpang reguler.sering lo.udah capek2 berdiri di jalan,eh di stop nggak mau brenti,
    karma kali ya

    Balas
  3. naek angkot dari rumah ke kampus memang enak, ga kehujanan, bisa ngobrol ama stranger, dan lumayan murah. Cuma kalau malem bahaya, terutama buat cewek, makanya temen ane lebih lebih suka ngekost atau memaksa ane nganterin sampe rumahnya kak gogo 😀

    Balas

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s