Njajal Ban Zeneos dan Munculnya Mekanik Abal-abal

Zeneos ZN91

Zeneos ZN91

All Hands,

Akhirnya setelah 3 tahun lebih motor ane mengarungi Blantika Jalanan tanah air, Ban belakang Auto Vajin secara resmi mengajukan gugatan meminta penggantian Ban Baru. Tanda2 minta jajan sudah nampak 3 bulan sebelumnya, Ban belakang udah 3 kali bocor dan terpaksa pake ban dalam beli di tukang ban pinggir jalan (pertama kalinya ane bayar pake ktp ke tukang ban, gara2 dompet kosong ๐Ÿ˜ฆ ) . Alur ban bagian tengah sudah pun tergerus, dindiing bagian dalam ad yang robek akibat dicongkel paksa ditambah setiap hari diterpa radiasi semen yang menimbulkan reaksi kimiai sehinga mengurangi umur ban. Deal, ane putuskan buat ganti ban belakang AutoVajinย  segera dan waktu eksekusi terpilih hari ini.

Kapok bila ban dipasang dengan cara congkelan (tradisional) yang bikin bibir velg bocal bacel, lalu ane mencoba beli dan pasang ban di Swalayan Khusus Roda 2 karena tersedia mesin pengganti ban dan bonus pengisian Nitrogen selama setahun. Sebelumnya sudah pilih2 ban di tempat ini, untuk motor batangan hanya tersedia merk Corsa dan Zeneos. Bosen dengan tampang S123, ane mencoba memakai ban Zeneos, awalnya meragukan merk ini, tapi setelah gogling ternyata Zeneos masih satu atap dengan IRC dan mendapat testi bagus. Selanjutnya ane kembali dibikin bingung antara milih ukuran 110/70 (ZN91) atau 100/80 (ZN75) tuk Velg Standart nya, harusnya lebih pas pake 100/80 tapi karena lebih suka dengan desain ZN91 ane putusin ambil yang 110/70 :-D, meski agak ndonut dikit.

Ban Corsa ane yang melepuh akibat radiasi semen, meski bagian pinggirnya masih bagus.

Ban Corsa ane yang melepuh akibat radiasi semen, meski bagian pinggirnya masih bagus.

Selanjutnya tinggal nunggu proses pemasangan, nah disinilah ane kemudian mendapat hal yang diluar dugaan sekaligus memunculkan rasa kekecewaan yang berat sehingga kepercayaan ane terhadap tempat ini luntur sudah XD. Setelah setengah jam lebih menunggu, ane mulai ngerasa ga enak, benar saja setelah ane cek ternyata sang mekanik yang mendapat misi mengganti ban ane terlihat kepayahan. kemudian timbul percakapan :

ย ane : Mas.. Loh kok masih pake congkelan, tuh didepan mesin pengganti ban g dipake ??

Mek : Anu Mas, saya ga bisa makenya, saya masih baru disini ? (zzzzzz.. what the, #mulai ngelus dada)

ane : waduh, takut lecet kek sudah2 mas, tuh dinding ban sobek. klo bisa dipasang pake alat itu y mas.. (si mekanik agak cuek)

mek : iya mas, nunggu mas – mas itu yang bisa (nunjuk temen nya yang bisa namun malah nunjukin sikap tak bersahabat, lebih cuek. Rasanya pengin nonjok mukanya)

ane : (diem sambil kembali ke tempat tunggu).

15 Menit kemudian, mekanik songong yang ditunjuk bisa make mesin pengganti ban datang dan bantu masang sekadarnya, bener2 keliatan gak niat kerja.. #tepuk jidat dah. klo ane yang punya toko dah tak kirim tuh mekanik ke kamp siberia.

Kejadian diatas membuat tampang ane yang tadinya penuh kesenyuman (halah) berubah kek banteng mo dipancing kain merah (sebisa mungkin ane harus bersabar), waktu udah berjalan 1,5 jam lebih situasi toko sudah sepi dan pelanggannya hanya tersisa ane seorang. Tetep bikin ga tenang, akhirnya ane awasin proses pemasangan ban hingga pengisian Nitrogen. Yang bikin heran, cuma lagi ngisi Nitrogen aj, anak2 PKL an berjumlah 5 orang asyik nonton, yah ketimbang g ad kerjaan. setelah 2 jam nunggu, akhirnya ban udah terpasang siap pulang. Sambil nunggu kasir nulis nota, ane ngomong ke CS tokonya. “Mba itu mekanik nya amatiran semua yah??” ; “ga mas, itu mungkin anak2 PKL an, klo yang mekanik sini pake seragam yang itu, trus juga lagi jam istirahat”. ngelus dada lagi, lha wong sedari tadi yang ngerjain mekanik tokonya bukan PKL an. uniknya, ga seperti mekanik kebanyakan yang pake jersey mekanik, lha mekanik di toko ini malah pake seragam ala marketing pake sepatu pantovel. jiaah y bikin g nyaman kerja.. ย Menuju Parkiran tempat Autovajin selesai di jagal, ane cek kondisi velg.. ckckckc.. bibir ban tergerus setengah lingkaran !! ga beres neh make alatnya, super duper amatir.

Habis dipasang langsung bapuk kena semen, g kayak ban baru ><

Habis dipasang langsung bapuk kena semen, g kayak ban baru ><

Endingnya ane tebus semua biaya, ban, pentil dan pemasangannya dengan haga lebih mahal dari bengkel variasi, untungnya dapat sedikit hiburan.. dikasih pelumas rantai racing. Well, semoga ketidakprofesionalan mekanik nya bisa dibenahi, meski CS ngasih alasan karena para mekanik sedang istirahat tapi itu tak bisa dijadiin alasan tuk melayani konsumen sebaik mungkin. Oia, tuk performa ban, ketika perjalanan pulang hasilnya cukup memuaskan. Lebih nyaman ketimbang masih make ban lama.

peralatan keren di tangan orang yang salah hasilnya bisa jadi mimpi buruk

Iklan

48 thoughts on “Njajal Ban Zeneos dan Munculnya Mekanik Abal-abal

  1. ane juga pernh kek gitu bro…, tapi kalo mekaniknya paham biar gak lecet…seharusnya bisa pke manual yg congkel…tapi syaratnya harus pke pelindung…dari potongan selang ato karet ban dalem sewaktu di congkel…, solusi ya amplas sendiri trus cat item semprot dan pernis velgx…lumayan awet kok cat velgx…

    Balas
    • yups, tergantung tukangnya neh mo manual ato mesin. rencana ny klo udah ad bujet mo tak ganti velg lbar sxan..
      gondok bgt dah, g hny lecet tp bibir velg ad yg tergerus. mekanik koplak..

      Balas
    • sec. skill masih kurang terampil (yg bkin heran g bisa make mesin pengganti ban, klo pun kemrn bisa hasilnya sungguh kecewa berat, bibir ban malah rusak) , cara komunikasi nya dengan customer jg kurang simpatik. itu aj sih yg perlu segara dibenahi.

      Balas
  2. ooooh..sial..salah donk ane… T_T maap…ane jg mo ganti ban, di bengkel yg ane sebutin diatas. Katanya si tempatnya katro di setiap cabang, ane ntar mo coba kesana buktiin. Mohon dukungannya gan…

    Balas
      • Ane baru sekarang sie bro utak’atik motor, kmrn2 masih mikirin kerjaan, dulu2 jg demennya naek angkot, duduk trs bayar…wehehehehe…ane tanya2 ke forum regional tempat ane tinggal kgak ada yg jawab… T_T doain aja gan mudah2an lancar, ntar ane sharing deh…

  3. Bro..ane udah ganti tubless. Pemasangannya cepet bngt, pake mesin, Nyopotinnya jg pake mesin. dateng 1/2 6 sore jam 6 lewat 5 menit dah selesai. Ane pasang ban depan 80/80 FDR Neogen 179rb, belakang FDR XT Sport 100/70. Pentil 2 biji 7rb, cairan pengisi ban 2 biji 35rb. Total 662rb. Naaaaaah…mungkin kemahalan ya buat agan2, pentil aja kok 7rb. Sblmnya ane udah browsing sie, disitu harganya emang segituan. Cuman keuntungannya masang pake mesin, cepet, mekaniknya bisa kita gangguin alias klo ada yg salah saat copot ban/masang ban kita bisa kasih tau, trs ane plototin tu mekanik pas beraksi gak merasa terganggu. Trs kasih saran2 jg tu mekaniknya (krn ane dah tau sebelumnya ttg tubless dll jd ane nilai mekaniknya gak nipu demi keuntungan). Daaan…ane takjubnya krn ane dateng duluan tp milih ban-nya agak lama (krn stok yg ane mau gk ada semua-ada yg kurang cocok pas ane liat aslinya), dan datang berbondong2 customer lain dibelakang ane, ada 5 orang, dan 2 diantaranya langsung milih ban tanpa mikir (bisa jadi liat ulir ban-nya bagus atau emang udah ada yng di incer dan kebetulan ada), hebatnya ane duluan gan yg di servis….wekekekek…naaah banyak berita miring jg ttg tempat ane masa ban tubeless ini, tp pas ane masang…fine2 aja… ๐Ÿ˜‰

    Balas
      • Coba gugling deh planetban, lumayan banyak berita rimingnya…cman pas bagian ane fine2 aja, soal perbedaan harga ya adalah sama yg murah2 di tempat lain. Tp ya harga memang menentukan (belum tentu sie…hehehe..) tp worthid lah klo buat ane. Pesen ane buat riders yg lain, kalau mau ngoprek2 atau modif ada baiknya untuk tau seluk beluk yg mau di modif, soalnya ya namanya jg orang dagang…kadang biar cepet selesai kerjanya jd sistemnya ABS atau ASS aja…

        ** Asal Bapak Senang
        ** Asal Saudara Senang

  4. nice share bro.
    Oiya…just share saja buat mas bro semua.
    ———-
    Ane juga pakai ban zeneos 110/70-17 ZN91 TUBELESS dipakai di MX ane.
    ane ganti di bengel biasa aja,tapi mekaniknya yang prefesional.
    udah tau seluk beluk velg dan ban tubeless. ๐Ÿ˜€
    ——
    kalau velg yang buat ban tubeless kan sebelum dicongkel,itu di tekan dulu ban’nya sampai kancing ban dengan velg udah terlepas.
    kalau udah lepas gitu baru pakai congkel besi,tapi tetep dikasih alas.
    Hasilnya velg MX ane tetep mulus.
    Thnks..

    Balas
  5. Good post. Coba cari alamat email tempat pasang bannya gan. Terus postingan ini dikirim via email. Siapa tau jadi masukan si empunya toko

    Balas

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s