3 Masa Kejayaan leluhur Nusantara

Gambar

Masih ingat di istilah yang dipopulerkan Bung Karno, JASMERAH, jangan sekali kali melupakan sejarah, Sejarah merupakan hal yang sangat penting bagi eksistensi dan kehidupan suatu negara atau bangsa .Saking pentingnya maka munculah pelajaran sejarah, guru sejarah, jurusan sejarah hingga bidang ilmu yang khusus  mempelajari naskah-naskah manuskrip dari zaman kuno yang disebut Filologi (lebih lengkap baca : Pentingnya Sejarah).

Seorang peneliti asal Brasil, Arysio Santos menelurkan penelitianny selama 30 tahun dalam bentuk buku yang berjudul “Atlantis, The Lost Continent Finally Found, The Definitifve Localization of Plato’s Lost Civilization” yang mana isinya ternyata menyimpulkan bahwa wilayah di bumi yang menyerupai ciri ciri Atlantis adalah wilayah nusantara, sehingga Indonesia disebut sebagai Atlantis yang hilang. Ciri ciri tersebut antara lain, luas wilayah, posisi wilayah yang sangat strategis, kekayaan alam yang melimpah, cara bertani, keadaan cuaca dan banyaknya situs peradaban masa lampu yang sangat maju. Bahkan ada yang berpendapat pula, kalau Indonesia merupakan miniatur dunia, karena apa yang ada di negara lain, di Indonesia pun ada misal padang savana ala Afrika dapat di temui di Taman Nasional Baluran, Situbondo, Jawa Timur serta  Gurun Pasir Sahara di Gumuk Pasir Parangkusumo di Bantul, Yogyakarta.

Berikut 3 masa atau era Kejayaan para leluhur di Nusantara (Dikutip dari situs TheGlobal-Review.com) :

1. Era Wangsa Keling  

Apakah Wangsa Keling itu? Wangsa itu artinya bangsa, sedangkan Keling artinya kuat. Dengan demikian, Wangsa Keling itu maksudnya adalah “bangsa yang kuat”. Konon dahulu, ia mampu menjajah hingga ke Kamboja, Vietnam (Indochina), Thailand, Burma, Srilangka, India hingga ke Madagaskar.

Raja yang terkenal kala itu bernama Sailendra. Tulisan yang digunakan adalah huruf Pallawa, dimana modelnya menyerupai huruf Mesir Kuno (dan Israel). Memang ada kesamaan mencolok antara huruf Pallawa dan Mesir Kuno. Sedangkan pusat pemerintahannya terletak di sekitar daerah Yogyakarta sampai ke wilayah Dieng. Maka ketika Israel menyebut dirinya masih keturunan Moria, tidak ada lain maksudnya ialah gunung Muria yang ada di Dieng. Sedangkan Dieng itu sendiri itu artinya penguasa. Dari kata Dieng bergeser namanya menjadi Dah Nyang (Dayang) yang berarti Dah Hyang atau Penguasa.

Konon setelah itu Wangsa Keling ‘menghilang’ beberapa abad, ditengarai munculnya situs Dieng di atas, maupun bangunan Candi Borobudur. Habisnya masa Wangsa Keling ditandai dengan bangunan Baqa’ atau Baqi’ yang artinya kuburan atau berakhir, ditandai dengan berdirinya Candi Boko (Baqo’).

2. Era Medang Kamulyan

Medang artinya Kemajuan dan Kamulyan artinya Kemuliaan (kejayaan). Bahwa Medang Kamulyan artinya zaman atau era kemajuan, terutama bidang keagamaan.  Betapa agama lebih dititikberatkan dalam sistem pendidikan terpadu mulai dari tingkat (lingkup) kecil sampai lingkup besar (kongres). Istilahnya, sekolah pada agama. Atau ajaran agama yang dilembagakan dalam pendidikan? Sudah barang tentu, dahulu belum dikenal sekolah modern sebagaimana era kini.

Rajanya yang terkenal adalah Ratu Boko yang di masa itu merupakan cikal bakal munculnya huruf-huruf  SANGSEKERTA (sansekerta) yang kali pertama dikenalkan oleh Aji Saka. Sedangkan Aji Saka itu sendiri merupakan gabungan dari kata Aji dan Saka. Aji artinya sesuatu yang dihormati, dan Saka itu berasal dari bahasa jawa kuno yang artinya tiang/cagak/penyangga. Bila bergeser ke China menjadi TIAN atau Tuhan. Jadi Aji Saka artinya “sesuatu yang dihormati karena Tuhan”, atau segala sesuatunya mengacu pada Tuhannya yang sangat dihormatinya.

Kemudian huruf-huruf tadi akhirnya menjadi BAHASA Sangsekerta. Dengan demikian, sansekerta itu asli (murni) berasal dari bumi Indonesia, bukan berasal dari India. Kenapa demikian, di India tidak ada kata-kata “SANG”. Bahkan jika berbasis kata SANG, justru sebenarnya lebih dekat ke China. Contohnya Chiang Kai Sek, dimana Chiang oleh bangsa China dibaca “Sang”. Tak boleh dipungkiri, “Sang” itu sesungguhnya bahasa asli Indonesia dulu, yakni bahasa Saka.

Huruf-huruf yang dipakai di era Ratu Boko adalah “SANGSEKERTA”. Ya. KERTA itu artinya “empat”, sedangkan SANG asal kata dari wangsa (bangsa). Jadi sansekerta itu maksudnya adalah Empat Bangsa, yang meliputi antara lain:

Pertama, bangsa China meliputi selain China itu sendiri, Vietnam, Laos dan juga Kamboja. Mereka dikenal sebagai bangsa “Chin”. Kedua, Birma hingga Thailand  terkenal dengan sebutan bangsa “Thai”. Ketiga, Madagaskar, Srilangka, India dan seterusnya hingga Mesir terkenal dengan sebutan bangsa Afrika. Dan terakhir (keempat), Jawa, Sumatera, Papua sampai kepulauan Polinesia dan Hawai yang dikenal dengan sebutan Bani Jawa.

Dari keterangan diatas maka jelaslah bahwa Sansekerta sangat kuat pengaruhnya di wilayah Srilangka maupun India hingga saat ini. Dari keempat bangsa tersebut, penguasa yang terkenal ialah Ratu Boko. Dan jika keempat unsur bangsa itu digabungkan menjadi satu, maka timbullah istilah NUSANTARA atau Nuswantoro. Ya. Nusa artinya pulau dan Antara artinya jarak. Maka makna NUSANTARA ialah bangsa yang hidup di pulau-pulau yang tersebar mulai dari kepulauan Polinesia di ujung timur hingga wilayah Madagaskar atau Afrika.

3. Era Kahuripan

Dari masa Medang Kamulyan lalu berganti ke era Bangsa Kahuripan. Kahuripan itu artinya Kehidupan. Yang ditengarai dengan raja yang terkenal yaitu Hayam Wuruk (Brawijaya III) yang juga dikenal dengan sebutan JUMADIL KUBRO sebagaimana makamnya di Troyolo, Trowulan, Mojokerto. Maksud dari kata Jumadil adalah Jum’ah atau juma’at yang artinya berkumpul (bersatu) dan Kubro yang artinya Besar. Jadi Jumadil Kubro makna tersiratnya adalah “berkumpulnya sesuatu yang besar”. Atau istilah Sansekerta disebut SUMPAH PALAPA.

Agaknya dengan Sumpah Palapa, Hayam Wuruk berhasrat membangun kembali kerajaan (nusantara)-nya sebagaimana dulu pernah gemilang di Era Medang Kamulyan. Ia ingin menyatukan Nuswantoro yang telah tercerai berai menjadi beberapa kerajaan atau wilayah kecil. Dan patihnya yang melegenda saat itu adalah Gajah Mada. Hal yang tidak tercatat (dihilangkan?) oleh sejarah modern adalah guratan (ukiran) pada batu “Sumpah Palapa”-nya Gajah Mada ternyata berlafadzkan Laa Ilaha Illallah, artinya Tiada Tuhan kecuali Allah.

Iklan

17 thoughts on “3 Masa Kejayaan leluhur Nusantara

  1. Menarik sekali terjemahannya.
    Tentang Islam-nya Kerajaan Majapahit sudah lama menjadi penelitian yang intensif, bukti-bukti penemuannya sungguh mengejutkan; namun sayangnya belum ada upaya resmi untuk meluruskan sejarah.
    Secara resmi maksudnya adalah menggugat keabsahan sejarah, seperti hari ini Dewan Syarikat Islam menggugat ke pemerintah tentang sejarah Kebangkitan Nasional yang dirasa mengalami distorsi, mengaburkan peran ulama.

    Sudah baca novel “Escape” dan “Sukuh” karya Rizky Ridyasmara, mas?
    Novel yang juga mengupas misteri peninggalan sejarah masa lalu

    Balas
  2. saya suka nih tentang sejarah-sejarah bginian,,

    sekedar prnah baca jg infonya bahwa: ratu boko atau baqo itu sebenarnya ialah ratu bilqis bila di dalam al-qur;an,, bila di dalam al-qur;an tertulis bahwa kerajaannya itu diantara hutan yg buahnya asam,, nah buahnya itu namanya maja dan rasanya pahit,, cikal bakal dari nama majapahit,, baik ratu bilqis atau boko ini sama-sama penyembah matahari, nah ratu bilqis erat kaitannya dengan nabi sulaiman,, menurut ilmuwan indonesia,, bagian puncak dari kerajaan bilqis itu ialah bagian puncak dari candi borobudur, yg dibangun jin,, dan mnurut ilmuwan tsb,, patung di candi borobudur ialah gambaran dari nabi sulaiman, ini jg ditandai dgn adanya 1 patung yg di bawah kakinya ada tongkat setinggi 45 cm an,, dari tongkat itulah jin mengetahui klo nabi sulaiman udh meninggal..perintah nabi kpd bilqis utk menyembah allah jg ada pada relief burung (hud-hud) yg sedang membawa lempengan emas (katanya) bertuliskan ‘tiada tuhan selain allah’

    sejarah memang bisa menjadi kontroversi tentang kebenarannya,, keaslian sejarah kdg susah ditemukan,, trgantung dari sumbernya apakah benar asli, atau ada pihak yg memang sengaja menghapus/menghilangkan suatu bukti kuat krna takut kebenaran terhadap suatu agama..

    Balas
    • mantab bro, rajin baca buku2 sejarah nasionak neh.. joss.
      ane mlh baru tau nih, thx tambahannya.

      yup, ad yg bilang sejarah ditentukan oleh pemenang entah itu benar ato salah. yg jlas pnya tujuan utk kepentingan pihak trtentu. tnggl bgmn kita memfilter sejarah yg benar2 bisa kita percayai.

      Balas
  3. Saya sebenarnya agak bingung dengan tulisan diatas
    Tapi kalau kita pernah sehebat itu di masa lampau, kok sekarang jadi negara yang *you know laghhh
    Apa karena sekarang kita makin malas belajar sejarah
    Atau buku sejarah yg udah dimanipulasi?
    Auk ah gelap :mrgreen:

    Balas
  4. ‘Kegelisahan’ semacam inilah yang mungkin memotivasi Tim Kajian Kesultanan Majapahit dari Lembaga Hikmah dan Kebijakan Publik (LHKP) Pengurus Daerah Muhammadiyah Yogyakarta untuk melakukan kajian ulang terhadap sejarah Majapahit. Setelah sekian lama berkutat dengan beragam fakt-data arkeologis, sosiologis dan antropolis, maka Tim kemudian menerbitkannya dalam sebuah buku awal berjudul ‘Kesultanan Majapahit, Fakta Sejarah Yang Tersembunyi’. Karya Herman Janung Sinutama.

    Balas

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s