Pantsyr S-1 dan S-300, Kombinasi pas buat Arhanud TNI

GambarMina san,

Melihat perkembangan persenjataan yang terjadi disekitar RI dan aspek lain yang mengikuti seperti kebutuhan akan penting kekuatan pertahanan demi menjaga keamanan domestik dan menjaga keutuhan kedaulatan dari ancaman yang muncul karena perkembangan situasi yang dinamis. Menyusul kampanye modernisasi kekuatan militer RI sesuai pedoman Minimum Essential Forces (MEF), ketiga matra TNI pelan namun terarah sudah mulai menunjukan adanya perubahan dalam alutsista masing2. TNI AU sudah memiliki proyek pembelian T-50 GE, Airbus C295, SuperTucano, dan lainnya, TNI AD sedang menjajaki pembelian 8 unit AH 64 D Apache Longbow, 100 biji Leopard dan 50 IFV Marder, Rudal StarStreak, dll kemudian TNI AL masih berkutat dengan program penambahan KCR, Frigate, Kapal Selam, selain itu uji coba rudal Yakhont juga ikut menambah daya serang TNI AL.

Baca lebih lanjut

Selain membeli MBT Leopard, Pemerintah juga akan membeli Marder 1A3 dan Tank Pendukung?

Revo2

Muantab dah.. Setelah jalan panjang naik turun TNI AD untuk memiliki armada Main Battle Tank menemui titik cerah dengan disetujuinya pembelian 100 unit MBT Leopard 2A4, ternyata usaha peningkatan Alutsista angkatan darat kembali menuai berita yang mengejutkan. Sepertinya yang dilansir Blog Militer Beritahankam.blogspot.com, berikut petikannya :

Baca lebih lanjut

Selamat datang Tank Leopard dan Super Tucano

MBT-Leopard-2A6

All Hands,

Dari beberapa cuil alutsista modern yang dipesan Kementrian Pertahanan untuk memenuhi MEF (Minium Essential Forces) sehingga mampu bersaing dalam hal kualitas persenjataan di Asia Tenggara khususnya ,agar Balance of Power tetap terjaga. Selain Kapal Selam, alutsista lain yang yang sangat ditunggu2 yakni Main Battle Tank (MBT) buatan Jerman Leopard untuk TNI AD dan Pesawat COIN pengganti kuda liar OV-10 Bronco, EMB-314 Super Tucano buatan Embraer Brasil menurut pemberitaan terkini akan segera tiba di tanah air.

Baca lebih lanjut

Perlu tidak Perlu, MBT tetap dibutuhkan !

All, Hands. Menyikapi kisruh bin polemik yang muncul saat ini tentang pembelian Main Battle Tank (Tank Tempur Utama) Leopard 2A6 bekas milik Belanda yang diajukan TNI dan Kemhan. Menurut pandangan ane, kebutuhan akan adanya satuan MBT ditubuh Angkatan Darat sudah seharusnya dan wajib ada. sejak Republik ini berdiri, belum pernah TNI memiliki MBT ! Zaman berganti zaman, angkatan darat selalu berkutat dengan Light Tank (Tank Ringan) yang kemampuan nya sangat terlalu terbatas.

Baca lebih lanjut

PTS-10 : Kendaraan Angkut Amfibi Terbesar Korps Marinir

Dalam sebuah defile Korps Marinir di Jakarta pada awal tahun 2000-an, ada sebuah kendaraan tempur (ranpur) yang lumayan menyita perhatian masyarakat sekitar. Buat orang awam, kendaraan ini diasosiasikan sebagai sebagai tank, tak salah memang anggapan ini, sebab kendaraaan ini mengsung roda rantai dan bersosok sangar, plus dibalut cat hijau tempur khas Korps Marinir TNI-AL.

Bagi saya pribadi, inilah kendaraan roda rantai terbesar yang pernah saya lihat di Indonesia. Ukurannya jauh lebih besar dan gagah ketimbang tank amifibi Marinir atau tank-tank kavaleri TNI-AD sekalipun. Setelah ditelusuri, terungkaplah identitas dan spesifikasi kendaraaan ini, tak lain adalah PTS-10.

PTS-10 atau dalam bahasa Rusia (Plavayushchij Transportyer – Sryednyj)-10 adalah kendaraan angkut amfibi ukuran sedang buatan Uni Soviet. PTS-10 dibuat oleh pabrik State Soviet Factories pada awal 1965. Dilihat dari identitasnya, jelas PTS-10 bukan masuk kategori ranpur, di elemen Korps Marinir, PTS-10 disebut sebagai KAPA (Kendaraan Pengangkut Artileri). Kemampuan PTS-10 tidak kepalang tanggung, kendaraan super bongsor ini bisa menggotong muatan seberat 10 ton. Dalam beragam latihan, Korps Marinir sering mendayagunakan kendaraan ini sebagai pengangkut truk Unimog/truk Reo dan kanon 105 mm dari LST (Landing Ship Tank)/LPD (Landing Platform Dock) ke bibir pantai.

Selain mampu menggendong truk dan kendaraan sekelas jip, dengan ukuran yang ‘raksasa’ PTS-10 bisa membawa 75 personel bersenjata lengkap dalam sekali angkut. Berkat adopsi roda rantai, PTS-10 tak kesulitan melahap medan off road yang berat. Proses loading dan unloading pun cukup mudah dilakukan lewat palka di belakang kendaraan.

PTS-10 dioperasikan oleh dua orang kru (seorang komandan dan pengemudi). Keceparan PTS-10 di air mencapai 11,5 Km per jam (maju) dan 5 Km per jam (mundur). Sedangkan kecepatan gerak di darat (jalan raya) adalah 42 Km per jam, serta kecepatan di medan off road rata-rata 27 Km per jam. PTS-10 ditenagai mesin diesel A-712P V12 water-cooled. Konsumsi bahan bakar kendaraan ini mencapai 150 liter untuk per 100 Km. Bahan bakar ini untuk menopang bobot PTS-10 yang
keseluruhan mencapai 17 ton.

Tidak diketahui berapa unit PTS-10 yang dimiliki Korps Marinir. Yang jelas selain Indonesia, kendaraan kelas berat ini digunakan pula di negara-negara eks pakta Warsawa, Mesir, Irak, dan Uruguay. Selain digadang sebagai pengakut artileri/pasukan, PTS-10 juga sering digunakan oleh Marinir untuk operasi militer non tempur, seperti pada tanggap bencana. Tapi karena sudah berumur sepuh, pihak Rusia malahan sudah memensiunkan PTS-10, kini PTS-10 ditawarkan kepada pihak sipil, harga yang dibandrol sekitar US$27,832. Tertarik? (Haryo Adjie Nogo Seno)

Spesifikasi PTS-10
Negara pembuat : Rusia/Uni Soviet
Pabrik : Soviet State Factories
Panjang : 11,52 meter
Desain : waterproofed hull
Lebar : 3,32 meter
Tinggi : 2,65 meter
Berat total : 17 ton
Beban angkut : 10 ton
Mesin : diesel A-712P V12 water-cooled
Kecepatan Max : di air 11.5 Km/jam; di darat 42 Km/jam;
Jarak tempuh : 300 Km